Tepat 41 Tahun yang Lalu, John Lennon Dibunuh Penggemarnya Sendiri

Tepat 41 Tahun yang Lalu, John Lennon Dibunuh Penggemarnya Sendiri – Pada malam tanggal 8 Desember 1980, musisi Inggris John Lennon, mantan penyanyi utama The Beatles, menghembuskan nafas terakhirnya setelah ditembak oleh seorang penggemar setia di The Dakota Gate, kediaman John di New York City. Pembunuh John adalah Mark David Chapman, seorang penggemar fanatik yang marah pada gaya hidupnya yang mewah dan pernyataan Lennon tahun 1966 bahwa The Beatles “lebih populer daripada Yesus.

Setelah John Lennon dinyatakan meninggal oleh Rumah Sakit Roosevelt, keesokan harinya, janda Lennon, Yoko Ono, menyampaikan informasi bahwa tidak ada pemakaman untuk John Lennon.

Jenazah John Lennon dikremasi di Ferncliff Cemetery, Hartsdale, New York, pada 9 Desember 1980. Yoko Ono menebarkan abu kremasi suaminya di Central Park New York.

Namun, hanya dua bulan sebelum kematiannya, pada tanggal 9 Oktober 1980, Lennon baru saja merayakan ulang tahunnya yang ke-40 bersama istrinya, Yoko Ono, dan putra mereka yang berusia lima tahun, Sean (yang memiliki hari ulang tahun yang sama).

Hari itu, Ono memberikan kejutan dengan menulis pesan tentang gedung apartemennya di Manhattan, pesan itu berbunyi “Selamat Ulang Tahun John & Sean – Love Yoko”. Sementara itu, pada bulan November, John Lennon dan Yoko Ono telah meluncurkan proyek kolaborasi Double Fantasy, dan hanya beberapa minggu sebelum kematian tragis mereka.

Sampai saat ini Chapman menjalani hukuman seumur hidup di Wende Correctional Center di Alden, New York. Di penjara, ia bekerja sebagai juru tulis dan petugas kebersihan di blok penjara yang dibatasi untuk membuatnya aman dari serangan narapidana lain.

TRENDING  Hari Ibu Tanggal 22 Desember di Indonesia, Ini Sejarahnya

About admin

Semakin keras kamu bekerja untuk sesuatu, semakin besar perasaanmu saat mencapainya